Kamis, 30 Maret 2017

Apakah Blogger Butuh Personal Branding?



Sudah dengar belum kasus memalukan yang menimpa salah satu artis penyanyi dangdut akhir-akhir ini?
Atau sudah tahu enggak salah satu Selebgram yang kedapatan mengupload siaran Live nya di Instagram dengan konten yang tidak senonoh?

Pasti kaget donk pas pertama kali tahu, dan muncul pertanyaan di benak kita, masa sih dia begitu ? apa bener berita itu ya?

Karena bisa jadi imej yang kita tangkap dari para pesohor itu mereka adalah orang-orang yang baik-baik saja dan jauh dari hal-hal yang bernilai negatif, kenapa pikiran kita bisa digiring kesitu yah? Itu karena brand baik yang menempel di diri para artis itu yang secara sadar atau tidak mempengaruhi pola pikir kita pada mereka. 

Apa yang para artis itu tampakkan di publik itulah yang disebut Personal Branding , yaitu cara kita memasarkan diri kita, atau dikenal seperti apa kita.

Jadi siapa sih sebenarnya yang butuh personal branding ini? Tak hanya para pesohor atau politikus saja lho yang membutuhkannya, orang yang berhubungan dengan banyak orang juga membutuhkan personal branding yang baik.

Apalagi di era digital seperti sekarang ini, bisa dibilang separuh penduduk Indonesia ini berhubungan lewat internet dan hampir semua dari total 132,7 juta ini juga aktif bermedia sosial, tak pelak kalau membangun personal branding yang baik wajib hukumnya buat para netter yang ingin mendapatkan keuntungan dari kegiatannya bersosial media.

Salah satu pekerjaan yang membutuhkan personal branding yang baik di dunia maya adalah Blogger, karena itu beberapa waktu yang lalu Indonesia Social Blogpreneur (ISB) salah satu komunitas yang bertujuan memajukan kualitas dan kapasitas Blogger mengadakan workshop bagaimana membangun personal branding yang baik di dunia digital.


Teh Ani Berta penggagas komunitas ISB


Dengan menggandeng CNI sebagai mitra workshop ini, sang pimpinan komunitas Teh Ani Berta mengundang dua pembicara mumpuni yaitu Vincent foundernya hellofranchise.com dan Mbak Dewi K Rahmayanti  selaku Social Media Consultant.

Saya yang sering nulis di blog ini boleh donk di sebut Blogger, so saya harus ikut pastinya, dan Alhamdulillah saya terpilih untuk ikut workshop ini, bertempat di Burgerking , Plaza Festival, Jakarta , meski acara di gelar di jam-jam kritis tidur siang, bayangkan saja acaranya di buka setelah kita para peserta di layani dengan makan siang dan dikumpulkan jadi satu di ruangan ber AC, jadi logikanya keadaan kita bagaimana donk ? ngantuk lah, hehe.. tapi ternyata  enggak lho, karena materi yang disampaikan oleh dua pembicara ini kece badai jadi si kantuk ini malah pergi menjauh.

Acara dimulai dengan selayang pandang tentang CNI, bagaimana bertumbuhnya dan strategi apa yang dijalankan sehingga nama CNI ini begitu familiar di masyarakat Indonesia, saya ingat pertama kali kenal saat mencari suplemen buat Hasnah yang waktu kecil sering terserang Asma sekitar 14 tahun yang lalu, waktu itu seorang teman mengenalkan salah satu produknya, namanya Sun-Chlorella, semacam suplemen berbahan ganggang hijau yang diyakini memiliki banyak manfaat untuk kesehatan, dan memang nyatanya waktu itu Hasnah lumayan memperoleh kemajuan setelah rutin mengkonsumsinya.

Naah.. dari situ saya tahu kalau CNI itu adalah sebuah brand dengan kualitas produk yang baik, dan sepertinya itu yang terus mereka jaga sampai sekarang, ini juga bisa di sebut personal branding juga lho..

Dan tak hanya menjaga kualitas CNI ini juga terus berinovasi, seperti terus mengembangkan produk-produknya sampai memberikan layanan pembelian online lewat websitenya di GeraiCNI.com agar memudahkan para user untuk mendapatkan produk-produk CNI.

Selesai penjabaran tentang CNI, giliran Vincent si penemu hellofranchise.com yang memaparkan bagaimana membangun personal branding via website.

 Diawal acara Vincent yang masih muda banget ini memberikan pertanyaan yang menggelitik, dia bertanya
“apa bedanya website dan blog?”
Beberapa peserta berusaha menjawab, saya juga donk.. tapi karena enggak dilihat jadinya enggak jawab *alesan

Ternyata ini nih penjelasannya :
Website adalah situs url yang kita akses dengan memasukkan protocal www sedang Blog adalah bagian dari website itu yang berupa suatu halaman konten berisi tulisan dengan topik spesifik yang sudah ditentukan oleh penulis.

Dan biasanya website tampilannya lebih dinamis dan lengkap.


Bagaimana membuat website ini bisa memanfaatkan layanan sistem Saas ( Software as a service) seperti yang saya pakai ini, saya memanfaatkan fasilitas Blogger untuk membuat lubenaali.com tercinta ini, atau kita juga bisa memanfaatkan layanan secara personal seperti CMS atau Scratch.

Pengen tahu bagaimana sebuah website yang baik itu, ternyata masih klasik yah yang paling utama yaitu konten, content is the King, setuju banget, sebuah website atau blog yang punya konten yang baik akan lebih banyak tamunya.

Selanjutnya setelah konten yang baik, sebuah website atau blog yang baik seharusnya memiliki fitur, desain, peletakan dan performa yang saling menunjang, kelima komponen itu kalau di rawat dengan baik akan menghasilkan satu website ataupun blog yang mumpuni untuk dijadian media mendongkrak personal branding buat pemiliknya dan itu artinya bisa jadi sumber penghasilan juga.

Kalau si Mas Vincent yang imut ini menjelaskan bagaimana proses sebuah website terbentuk dan bisa dijadikan alat untuk mengangkat personal branding kita, selanjutnya ada Mbak Dewi yang memberikan tips dan trik mengenai personal branding ini lewat sosial media.

Jadi begini.. seorang Blogger itu tak hanya bisa membranding dirinya sendiri lewat blog saja, tapi juga lewat semua akun sosial media yang dimilikinya, seperti seorang beauty blogger yang rajin menulis tentang beragam review kosmetik di blognya, dia  juga harus aktif “menjual” dirinya lewat sosial media seperti mengupload kegiatannya yang berhubungan dengan dunia kecantikannya di akun Instagramnya, atau melakukan video tutorial bermake up lewat akun Youtube miliknya.

Jadi kalau mau jadi Blogger yang baik itu repot donk? Engg... bisa jadi, karena biasanya yang membaca blog kita ini juga aktif bersosial media, jadi bisa dibilang akun-akun sosial media yang dimiliki Blogger adalah jembatan yang mengantarkan pembacanya untuk bisa mengunjungi blog yang kita miliki.


Ini lho yang namanya Mbak Dewi, cantik ya?

Masih kata mbak Dewi kalau untuk membranding diri sendiri ini, khususnya buat Blogger sebaiknya dilakukan dengan trik yang tepat, seperti bagaiman memposting foto-foto di Instagram,  jangan posting terlalu banyak, takutnya malah mengganggu trus kita di unfollow..hayoo siapa yang rugi? Pilih foto terbaik yang akan di upload dan pastikan foto itu menarik sehingga banyak yang respon, dan itu artinya akan sering munccul di feed follower kita, karena sistem algoritma Instagram dan Facebook akan selalu menampilkan thread yang banyak direspon, so artinya kalau kita posting banyak-banyak di kedua sosial media tersebut tapi tak bermutu dan minim respon, yah percuma.. akan tenggelam saja.

Jadi konten apa saja yang perlu kita angkat di media sosial yang kita miliki? untuk ini kayaknya sesuaikan saja dengan apa yang ingin tampilkan, agar orang tahu kita ini siapa, sehingga usaha membranding diri kita ini tidak melenceng dan salah sasaran, sebaiknya fokus dengan jenis blog yang kita miliki.

Jadi personal branding itu menyombongkan diri donk? bukan.. kalau kita seorang food blogger, dan lalu memposting suasana dan makanan di restoran mewah yang akan kita review tidak bisa dikatakan sombong donk.. tapi lebih memberikan informasi, pun saat seorang blogger menampilkan pencapaiannya, itu juga salah satu upaya membranding dirinya sendiri.


Para pembicara kita hari ini


Saya jadi berpikir kalau saya senang nulis tentang parenting, tak jarang memposting berbagai hal tentang parenting dan kesehatan anak di beberapa akun media sosial yang saya miliki, itu artinya juga saya sedang melakukan personal branding pada diri saya sendiri? iya tepat, Mbak Dewi juga menyarankan kalau sebaiknya dalam melakukan personal branding harus seimbang di semua akun media sosial yang kita milki dan sebisa mungkin benar-benar menunjukkan apa yang ingin kita sampaikan ke publik.

Yang penting  saat melakukan personal branding itu kita harus konsisten dan terus -menerus.

Ok.. sepertinya ilmu yang bermanfaat banget tentang personal branding ini lumayan membuka mata saya, dan sempat bikin kesimpulan kalau kerjaan yang berhubungan dengan dunia digital tak pernah bisa dianggap mudah, tapi juga sekaligus menyenangkan.

Dan setelah lebih dari 3 jam para peserta mendapat ilmu baru tentang personal branding ini, tiba waktunya acara ditutup dengan acara bagi-bagi hadiah, ok..saya enggak dapet.

O iya.. mau tahu enggak apa yang saya bawa buat oleh-oleh seusai acara ini? sekotak minuman yang seger banget, namanya Up Honey lemon Tea, katanya ini juga merupakan produk unggulannya CNI, semacam minuman serbuk teh dengan kandungan lemon dan madu, apalagi bikinnya gampang banget, hanya cukup ditambah air dingin dan es batu, cocok banget dinikmati pas Bekasi lagi panas-panasnya kayak sekarang ini. 


Seger banget...


Sepertinya cukup ini dulu yah.. dilain waktu kalau saya mendapat ilmu baru tentang hal-hal lain yang juga baru buat saya, pasti akan saya share dan kita bisa belajar barsama.


Terima kasih untuk hari yang indah ini.







36 komentar:

  1. Di minum hangat juga nikmat minuman UP itu, terimakasih ilmunya mba, sangat bermanfaat.

    BalasHapus
  2. Wahh. Dapat saya menarik kesimpulan kalau membandingkan diri itu bukan berarti menyombongkan diri namun bisa memberitahukan informasi kepada publik di blog kita. Mantap mbak

    BalasHapus
  3. Makasih mba Na, udah disharein ilmunya
    branding saya masih acakadut hahahhaha
    tapi saya akan membentuknya :-D

    BalasHapus
  4. Mbak inspirasi banget ceritanya bikin semangat buat ngeblog nih

    BalasHapus
  5. sangat membutuhkan sebuah personal branding tentunya mba

    BalasHapus
  6. Di acara ini jadi tercerahkan banget ya Mba, seluk beluk dari personal branding.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget, jadi ajang instropeksi bersosmed juga.

      Hapus
  7. Saya paling Ndak bisa personal branding ini

    Padahal termasuk poin penting bagi blogger atau social media influencer
    ��

    BalasHapus
  8. Hai mba Lubena, menciptakan personal branding itu tak mudah tapi buat blogger hukumnya wajib ya :)

    BalasHapus
  9. saatnya tunjukan kemampuan mu Di blog mu

    BalasHapus
  10. Abis belajar tentang personal branding minumnya Up Honey lemon Tea seger banget ya. Jadi pengem bikin juga :)

    BalasHapus
  11. Seru banget ya acara ini, penting banget personal branding

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar ngehits kayak dirimu yah..

      Hapus
  12. Waah...bener banget nih, mak Lubena cucok brandingnya di parenting...

    BalasHapus
  13. bener ni. personal branding itu sangat perlu

    BalasHapus
  14. Wah seru ni acara nya. mantap ni penerapat soal pesonal branding

    BalasHapus
  15. Wih, punya pengalaman langsung sun chlorela ya Mbak.

    BalasHapus
  16. Terima kasih untuk sharingnya Bun Lubena terkait dengan Branding. Oh ya utk produk CNI nya seger. Jd mau.

    BalasHapus
  17. Personal branding saya sebagai orang norak yang tukang pamer, haha... personal branding yg buruk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hush...kamu kan dikenalnya Blogger yang suka nyapa pas event ..

      Hapus
  18. saya jg baru belajar tentang personal branding dan apa yg diberikan mba dewi waktu itu benar-benar mantep dah..

    BalasHapus
  19. Kok saya tidak tau tentang berita selebgramnya itu yak

    BalasHapus